SALAM HARI PEKERJA!

Selepas hampir lima dekad menghirup udara di bumi tuhan, saya telah melalui pelbagai fasa dalam kehidupan.  Sebagai seorang anak kemudian menjadi bapa, sebagai seorang majikan kecil, menjadi pekerja, menjadi majikan dewasa di samping pernah memimpin sekumpulan pekerja di bawah saya.

Benarlah kata orang, hanya jauhari mengenal maknikam.  Tiada siapa pun yang dapat merasai jerit perih seorang pekerja jika tidak pernah melalui dan mengalaminya sendiri.  Alam adalah sebaik-baik guru.

Setiap kali tibanya 1 Mei, ingatan sebagai pekerja dan orang bawahan saya akan sentiasa mengisi kolam kenangan.  Selama hayat meraikan hari pekerja tentulah ada sesuatu yang sentiasa menjadi impian saya, impian saya ialah mengharapkan agar para pekerja tidak lagi dianggap sebagai orang bawahan, tetapi haruslah dianggap sebagai ‘bos’ dan rakan organisasi.

Pekerja sebagai bos bukanlah sesuatu yang mustahil.  Di negara maju para pekerja merupakan aset bagi sesebuah organisasi.  Namun lain ceritanya di negara kita, organisasi besar seperti syarikat berkaitan kerajaan yang meraih keuntungan berbilion ringgit saban tahun sebenarnya gagal melihat peranan pekerja dengan sebaiknya.

Sungguhpun terdapat anugerah majikan cemerlang, pekerja cemerlang dan sebagainya, namun lihat sahajalah bagaimana pekerja khususnya di peringkat bawahan sentiasa merasa terpinggir.  Siapakah yang mengingati seorang pembantu am rendah berbanding seorang eksekutif.

Pengalaman saya sendiri bagaimana di sebuah organisasi penyiaran, dasar pilih kasih yang tidak langsung begitu ketara di antara pekerja eksekutif dan bukan eksekutif.  Layanan dwi standard semacam ini bukanlah sesuatu yang asing dalam kalangan para pekerja.

Apabila seorang pekerja bawahan terlantar sakit, bilangan ‘bos’ yang hadir boleh dibilang dengan sebelah jari sahaja, namun jika seorang ‘bos’ hanya mengalami selsema dan batuk yang biasa, lihat pula deretan yang mengunjunginya.

Bos hanya akan bersikap manis, jika memerlukan sesuatu bentuk tugasan dilaksanakan demi mereka.  Ketika itu, sikap hipokrit paling tinggi tiba-tiba sahaja menunjukkan sisinya.

Lihatlah pekerja dari kacamata kemanusiaan. Pekerja bukanlah robot yang tidak mempunyai perasaan.  Saya juga mempunyai pengalaman bagaimana seorang ‘bos’ melihat pekerjanya tidak lebih daripada sampah.  Malah dengan bangga memberitahu bahawa ‘aku bayar gaji’, dalam konteks yang sempit, tanggapan itu adalah benar namun perlu juga diingat ‘wang bukanlah segalanya’.

Pekerja masih manusia, perlukan penghargaan dan dihormati.  Malah teori Marslow yang dihadam oleh jutaan manusia yang mempelajari asas pengurusan meletakkan keperluan manusia berubah mengikut keluk kehidupan.

Yang paling mudah ditanyai oleh para bos adalah adakah mereka mahu diperlakukan seperti ‘sampah’ jika mereka, anak mereka atau ahli keluarga mereka menjadi seorang pekerja.  Manusia sebagai bos, majikan atau apa sahaja istilah yang digunapakai sentiasa menjadi khalifah dan hamba di muka bumi ini. 

Putaran roda kehidupan kadang-kadang meletakkan pekerja hari ini menjadi majikan hari esok dan sebaliknya.  Walau sebesar manapun kita sebagai majikan berpada-padalah pada para pekerja.  Sebaik-baik kita sebagai majikan, majikan yang terbaik adalah Allah SWT.  Salam Hari Pekerja 2014!


Share this article :
 

+ komen + 1 komen

Tanpa Nama
30 April 2014 11:14 PTG

terbaek...

Catat Ulasan
 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. kaki sakat - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger