Catatan

Tunjukkan catatan dari Mei, 2015

KHIDMAT PELANGGAN KEDAI KAMI, PENERBIT BUDIMAN & TOK JANGGUT

Imej
Sejak dahulu saya memang suka kepada kisah-kisah berhubung dengan khidmat pelanggan.  Walaupun di negara kita khidmat pelanggan bukanlah sesuatu yang sering menjadi keutamaan namun dengan perkembangan pesat dunia perniagaan tanpa sempadan, khidmat pelanggan yang cemerlang sering menjadi pilihan.
Bayangkan jika harga bukan lagi menjadi ukuran aspek-aspek lain khususnya khidmat pelanggan sering menjadi faktor penentu.
Dengan ledakan portal-portal belian atas talian yang memudahkan segala urusan pembelian malah kadang-kadang jauh lebih murah dan mudah maka jualan atas talian semakin hari semakin diminati.
Seperti orang lain, saya juga sering membeli produk secara atas talian kerana mudah.  Baru-baru ini saya membeli di sebuah portal atas talian ‘kedaikami’.  Selepas memilih produk dan membuat bayaran saya dimaklumkan status pembelian saya sebagai berjaya.
Namun selepas beberapa ketika, saya mendapat emel daripada penjual menyatakan bahawa pembayaran saya akan dikembalikan kerana produk yang …

SELAMAT BERANGKAT KE NEGERI ABADI, SAUDARAKU

Imej
Namanya adalah besar dalam dunia kepenyairan tanah air.  Sebut sahaja nama Rahimidin Zahari, peminat sastera tanah air dapat mengingatinya sebagai sosok yang pendiam dan ‘pemikir’.
Saya bukanlah rapat dengan kerabat Persatuan Penulis Nasional (PENA) sebelum tahun 2008, namun segalanya berubah apabila membantu persatuan itu dalam urusan menyambut 50 tahun usianya pada tahun 2011.  Pun begitu, saya adalah pengunjung tetap Malam Baca Puisi Pena sejak beberapa tahun yang lalu. 
Lebih akrab dengan allahyarham Rahimidin Zahari adalah apabila menyertai Mahrajan Persuratan beberapa tahun yang lalu di Kota Kinabalu.  Sejak itu, saya lebih akrab dengan sahabat-sahabat di PENA, malah sosok allahyarham Rahimidin ZAhari antara yang sering saya temui ketika lewat menghadiri Malam Baca Puisi Pena kerana akan sentiasa bertembung di ‘tangga’ ketika lewat hadir.
Kali terakhir menemui Allahyarham adalah pada hari terakhir Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2015 pada 3 Mei yang lalu.  Lazimnya, saya akan…

JANGAN URUS TABUNG HAJI PERSIS SYARIKAT KERETA TERPAKAI!

Beberapa hari ini kecoh mengenai Tabung Haji dan 1MDB.  Ironinya, 1MDB telah sekian lama dihebohkan di dada akhbar dan media sosial bagaimana entiti yang dipengerusikan oleh Perdana Menteri dikhabarkan mempunyai hutang berbillion ringgit.  Malah ada yang berani mengatakan bahawa hutang 1MDB mampu melaksanakan sebelah tangan projek-projek mega.  Begitulah besarnya hutang 1MDB.
Itu kisah beberapa bulan lepas.  Kini nama 1MDB melonjak lagi dalam carta sebutan ramai.  Kini dikhabarkan pula bagaimana 1MDB berjaya menjual tanahnya kepada sebuah lagi entiti kerajaan dengan harga berlipat ganda.  Kali ini yang menjadi pembelinya adalah Tabung Haji.
Pembelian tanah oleh Tabung Haji bukanlah sesuatu yang baru.  Tabung Haji melalui puluhan anak syarikatnya memang memiliki bank tanah yang agak besar.  Selain itu, Tabung Haji yang diasaskan untuk membantu umat Islam di negara ini mengerjakan haji memang agak aktif untuk meningkatkan pendapatannya.
Apabila Tabung Haji dikhabarkan membeli tanah 1MDB pa…

MONEY LOGGING & HIDUP BAGAIKAN SUNGAI MENGALIR

Pestabuku Antarabangsa Kuala Lumpur 2015 bakal mencatat sejarahnya tersendiri.  Edisi PBAKL 2015 ini akan tercatat sebagai pesta buku kali pertama Kementerian Dalam Negeri membuat rampasan buku.
Khamis lalu, kecoh bagaimana pegawai-pegawai dari KDN membuat rampasan buku daripada gerai Gerak Budaya.  Sebanyak 7 judul buku telah diambil oleh pegawai-pegawai KDN. 
Antara buku yang diambil adalah Money Logging, Hidup Bagaikan Sungai Mengalir, Marx Sang Pendidik Revolusioner, Hinduisme Agama Tauhid Terawal, Gautama Seorang Nabi, Shite Islam dan The Holy Quran.
Boleh difahami mengapa 5 buku yang terakhir dirampas, ini kerana alasan sensitiviti agama sebagai asas rampasannya. 
Namun yang sukar difahami adalah buku Money Logging buku Hidup Bagaikan Sungai Mengalir.  Money Logging nukilan Lukas Straumann adalah penyiasatan mengenai aktiviti pembalakan di Sarawak yang mengaitkan mantan Ketua Menterinya.
Walaupun tiada sebarang penyiasatan rasmi dalam negara mengenai perkara ini, namun rentetan per…