SEPTEMBER SEBELAS SELEPAS SEDEKAD



Ketika saya merangka tulisan bagi entri ini, bahang September Sebelas begitu terasa, selepas sedekad peristiwa yang khabarnya didalangi oleh Osama Ben Laden, perbahasan mengenainya masih seperti peristiwa itu baru sahaja berlalu. Sejak peristiwa tersebut persepsi warga Barat terhadap umat Islam menjadi begitu celaru.

Dalam serangan tersebut lebih 3000 mangsa terkorban, malah bandaraya New York dan kawasan sekitarnya dianggap selamat menjadi kosong dengan tumbangnya dua bangunan kembar yang menjadi mercu di bandaraya tersebut. Osama Ben Laden menerima tuduhan mendalangi namun menafikannya sehinggalah pada tahun 2004. Sejak itu, Amerika berusaha menjejaki Osama, namun tidak berhasil sehinggalah beberapa bulan sebelum mencapai usia sedekad peristiwa tersebut.

Walaupun khabarnya Osama Ben Laden telah ditewaskan pada Mei 2011, namun pelbagai pihak masih meragui kesahihan bahawa Osama telah terbunuh. Stigma Barat terhadap umat Islam terus dilabel sebagai pengganas, malah ada juga insiden di mana umat Islam yang berjambang diperiksa seperti menghadapi seorang pengganas.

Banyak versi dan tafsiran mengenai mengapa serangan tersebut disasarkan kepada Amerika, antaranya ialah sokongan Amerika terhadap Israel, di samping sekatan terhadap Iraq. Namun sehingga kini malah selepas Osama Ben Laden ditewaskan sebab sebenar serangan masih terus menjadi tanda tanya.

Peritiwa malang Sebelas September semacam telah menjadi institusi itu sendiri, malah kadang-kadang dilihat seperti telah menjadi satu industri. Selain daripada pelbagai penerbitan berhubung peristiwa Sebelas September ini, banyak lagi makalah, dokumentari, filem dan filem pendek malah kisah manusia-manusia yang terlibat di dalam peristiwa ini masih terus diperkatakan. Pada sisi lain pula pemerintahan Amerika sehingga ke hari ini masih dilabel sebagai merancang sendiri peristiwa Sebelas September ini, walaupun belum dapat dibuktikan secara nyata.

Malah dalam makalah tulisan David Ray Griffin yang berjudul ‘The American Empire and 9/11’, Presiden Bush menganggap peristiwa Sebelas September sebagai ‘peluang besar’ kepada Amerika. Laporan rasmi peristiwa ini juga yang diterbitkan pada 2004 juga diragui apabila satu undian bebas oleh Zogby International melaporkan hampir 42% percaya bahawa Kerajaan Amerika dan Suruhanjaya 9/11 percaya bahawa ada terdapat perkara-perkara yang disembunyikan.

Walauapapun tanggapan mengenai peristiwa Sebelas September namun apa yang pasti, peristiwa malang ini telah menjadi trauma bukan sahaja kepada warga dunia yang cintakan keamanan malah menjadi igauan ngeri Presiden Amerika dan rakyatnya. Tiada siapa pun warga dunia yang waras mengharapkan ulangan peristiwa ini yang telah meragut lebih 3000 mangsa dan menyebabkan kekalutan yang bukan sedikit.
 

DARI ATHEIST KE ISLAM – PERJALANAN SPIRITUAL



Lahir dan membesar sebagai seorang tanpa agama atau Atheist sehingga mencapai usia 21 tahun, tidak menghalang G. Willow Wilson untuk memeluk dan menjalani kehidupan sebagai seorang Islam. Segalanya bermula dari doanya supaya penyakitnya disembuhkan dalam masa tiga hari, namun ianya tidak menjadi kenyataan. Tetapi seperti telah ditakdirkan bahawa Willow Wilson yang mentatu bahagian bawah badannya dengan frasa Al-Haq yang bermaksud kebenaran, akhirnya memeluk Islam di awan biru dalam perjalanan ke Mesir untuk menjadi pengajar di Sekolah Bahasa.

Kembara Willow Wilson ke Mesir menemukan cintanya kepada Omar, kenalan sahabat karibnya, Ben. Kisah dia memeluk Islam tidak diketahui oleh Omar sehingga dia melafazkan cinta kepada pemuda Mesir yang berjaya menambat hatinya. Jo, rakan serumahnya yang mengikuti kembaranya sebagai satu eskapism juga tidak menyedari Islamnya sehingga dia membuat pengakuan. Kisah wanita muda ini diungkap begitu indah dalam ‘The Butterfly Mosques’ oleh Willow Wilson, graduan sejarah dari Universiti Boston.

The Butterfly Mosque bukan kisah cinta malah juga bukan novel fiksyen tetapi sebuah memoir yang merakamkan budaya dan agama Islam dari kacamata seorang Barat. Bezanya lakaran Willow Wilson lewat memoirnya menepikan tanggapan buruk atau label terroris yang sering digunakan kepada umat Islam. Namun sebagai seorang wanita muda di bumi Mesir, pun begitu terdidik, boleh pula terpengaruh dengan peringatan temannya bahawa dia perlu membawa bekalan tuala wanita seolah-olah wanita di Mesir tidak mengalami kedatangan haid!

Pengarang The Butterfly Mosque - G Willow Wilson

Saya mengakrabi The Butterfly Mosque sambil merangka projek baru, membaca memoir setebal 304 halaman dalam dua petang selepas waktu kerja. Sebagai seorang pencatat Willow Wilson melakarkan begitu rinci pertemuan dengan bakal ibu dan bapa mertuanya seorang penterjemah dan pelukis. Aspek kekeluargaan dalam The Butterfly Mosque memang begitu menyerlah, sesuai dengan diri Willow Wilson yang begitu akrab dengan ibu bapanya.

Dalam memoir ini, Willow Wilson begitu teliti mencatat mengapa dia begitu tertarik dengan Islam dan perincian kisah pemelukkannya langkah demi langkah. Kisah pengembaraan Willow Wilson dan rakannya Jo di kota di Mesir, persepsi mereka terhadap lelaki Arab Mesir yang melihat wanita Barat seperti Willow Wilson dan Jo dengan pandangan prejudis, apatah lagi ditemani lelaki Mesir.

The Butterfly Mosque adalah rakaman jujur Willow Wilson dalam perjalanan spiritualnya memeluk dan menjalani kehidupan sebagai seorang Muslim bermula di Mesir dan kemudiannya di negara kelahirannya di Amerika Syarikat. Membaca memoir ini sebagai seorang yang sejak lahirnya Islam, saya merasa amat kerdil bagaimana Islam saya tidak begitu teruji sebagaimana Willow Wilson lewat The Butterfly Mosque nya.

 

NORAMFAIZUL, ANDALAH HERO SEBENARNYA …

Ketentuan Ilahi tiada siapa dapat menyanggahnya. Ajal, maut, rezeki dan jodoh adalah ketentuanNYA juga. Begitu juga, Allahyarham Noramfaizul Mohd Nor, jurukamera Bernama TV yang meninggal dunia ketika menjalankan misi negara bersama Kelab Putera 1Malaysia. Allahyarham yang menyertai Misi Kemanusiaan Kelab Putera 1Malaysia & Bakti di Somalia bersama lebih 50 petugas di Mogadishu, Somalia.

Misi Kemanusiaan pimpinan Datuk Abdul Azeez Rahim, Presiden Kelab Putera 1Malaysia yang berlepas pada 28 Ogos yang lalu dan dijangka pulang pada 8 September terpaksa memendekkan misi mereka ekoran kejadian yang tidak diingini pada anggota misi. Allahyarham Noramfaizul dikhabarkan terkena tembakan curi yang menyasarkan trak tentera Kesatuan Afrika. Misi kemanusiaan yang sebenarnya ingin membantu rakyat Somalia yang tersepit akibat kebuluran, penyakit dan pelbagai masalah kesihatan akhirnya terpaksa akur dengan pergolakan dalaman di Somalia.

Semoga insiden yang mengorbankan Allahyarham Noramfaizul, akan membuka mata dunia bagaimana negara kita atas nama kemanusiaan sanggup menghantar petugas bagi membantu rakyat Somalia meskipun terpaksa meninggalkan keluarga dan menyambut Aidil Fitri di bumi asing hanya untuk memastikan kebajikan sesama umat Islam di negara seperti Somalia.

Adakah kita memerlukan tragedi seperti ini yang mengorbankan nyawa yang tidak bersalah yang hadir untuk menghulurkan bantuan, untuk membuka mata dunia khususnya dunia Arab Islam bagi menghulurkan bantuan kepada rakyat Somalia atau mana-mana negara yang dilanda masalah kemanusiaan.

Harapannya insiden ini tidak akan mematahkan hasrat dan niat ikhlas rakyat Malaysia untuk terus menghulurkan bantuan atas nama kemanusiaan sesama umat Islam. Kepada keluarga Allahyarham Noramfaizul, salam takziah, sesungguhnya Allah SWT lebih menyayangi Allahyarham. Semoga roh Allahyarham Noramfaizul Mohd Nor akan dicucuri rahmat Allah SWT. InsyaAllah. Amin. Sesungguhnya, Noramfaizul, andalah HERO sebenarnya!

Nota Kaki: Semoga selepas beberapa ketika tidak akan ada sesiapa yang akan mengatakan penembak curi di Somalia yang mengorbankan Allahyarham Noramfaizul Mohd Nor adalah hero sebenarnya.

 
 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. kaki sakat - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger