HEBAT SANGAT KLIA HINGGA TIDAK BERBOMOH …

Ketika kita sedang hebat mempergiatkan usaha mencari pesawat MH370 yang hilang, dengan bantuan negara-negara lain dengan pelbagai cara mencakupi ruang udara, laut dan darat, ada juga usaha-usaha spiritual.

Seperti yang diungkapkan oleh mantan juruterbang Kapten Nurudin Abd Majid, “apabila kekehebatan sains berakhir, di situlah mulanya kekuasaan Allah SWT.”

Namun apabila muncul pula seorang bomoh yang menggunakan kaedah tersendiri, tiba-tiba Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (JAKIM) mengeluarkan ‘fatwa’ bahawa “rawatan perbomohan Ibrahim Mat Zin adalah bercanggah dengan akidah Islam kerana mengandungi unsur syirik, khurafat serta penipuan”. 

Hebatnya JAKIM sehingga dengan hanya melihat boleh membuat kesimpulan bahawa bomoh yang dimaksudkan bergulat dengan syirik, khurafat dan penipuan.

Secara peribadi, saya bukanlah seorang yang mempercayai dengan perbomohan, namun saya tidak pernah menolak jika ada rakan-rakan yang mahukan saya menemani mereka untuk tujuan tersebut.  Ini kerana kepada saya ia juga adalah juga suatu usaha yang dituntut dalam Islam. 

Sama ada kaedah perbomohan yang digunakan bercanggah, itu adalah urusan sibomoh dan yang menggunakan khidmat itu dengan Allah SWT.

Malah senarai pengalaman saya menemani rakan-rakan ke rawatan perbomohan agak panjang, sehingga saya kadang-kadang mahu sahaja membukukannya sehingga menjadi sebuah direktori yang lengkap.

Setiap kali menemani rakan-rakan, maka dapat dilihat dan didengar daripada mereka yang hadir bagaimana sipolan atau sipolan yang terdiri daripada orang-orang penting dalam hireki masyarakat dan politik negara menjadi pelanggan sibomoh itu. 

Apabila bomoh Ibrahim Mat Zin yang khabarnya dijemput oleh seorang penting dan menggunakan kaedah yang dianggap kononnya ‘memalukan negara’ seperti yang didakwa oleh Menteri Belia & Sukan Khairy Jamaluddin dan kemudiannya dilabel sebagai syirik, khurafat dan penipu, maka masyarakat secara umum turut memperlekeh satu lagi  usaha mencari pesawat MH370 yang hilang.

Pada saya kaedah bomoh Ibrahim dengan ritual tikar dan kelapa bukanlah sesuatu yang luar biasa.  Lihat sahaja filem dan kandungan di televisyen kita, apa yang disogokkan, bukankah unsur-unsur syirik, perbomohan, dan khurafat. 

Maka ianya menjadi halal di mata JAKIM, kerana ada kapsyen yang mengatakan bahawa semua yang dipaparkan hanyalah untuk tujuan pengajaran semata-mata.
Orang Melayu seperti Khairy Jamaluddin dan masyarakat Melayu secara umum serta  perbomohan bukanlah sesuatu yang asing.  Daripada peringkat kelahiran sehingga mahu menemui ajal, bomoh dalam masyarakat Melayu adalah sangat berkait rapat. 

Malah menggunakan khidmat bomoh oleh orang politik juga bukanlah sesuatu yang baru.  Daripada pencalonan sebagai ketua cawangan hinggalah kepada peringkat yang lebih tinggi, bomoh dan orang politik berpisah tiada.

Sama ada JAKIM sedar atau tidak atau buat-buat tidak tahu tidak pasti.  Mungkin juga Menteri dan mantan Menteri yang berkaitan dengan JAKIM boleh memberikan pencerahan terhadap isu penggunan bomoh.

Komen saya dalam media sosial muka buku, minggu lalu, “mungkin JAKIM juga harus memberi tazkirah kepada orang politik atau JAKIM pura-pura tak tahu”!


Mungkin juga JAKIM perlu selidik tanggapan  bahawa pembinaan KLIA juga dimulai dengan ritual dan perbomohan.
 

CERITA AYAM RM1 & MENTERI KE PASAR

Memang seronok tinggal di Malaysia, ketika kita sedang berduka dengan kehilangan misteri pesawat MH370 yang membawa 227 penumpang dan 12 orang anak kapal, kita dihiburkan oleh Perdana Menteri yang membeli ayam dengan harga RM1.

Bukanlah niat saya mempersendakan Perdana Menteri, namun laporan Perdana Menteri membeli ayam dengan harga RM1 sebenarnya adalah penawar duka ketika kita sedang berhiba dengan kehilangan pesawat MH370.

Tidak pasti apa motifnya, namun Perdana Menteri yang melawat NSK Trade City di Kuchai Lama bagi majlis pelancaran Anugerah Kedai Harga Patut 2014 dikhabarkan berjaya membeli seekor ayam dengan harga RM1.  Khabarnya disediakan sebanyak 1000 ekor ayam.

Saya tidak begitu pasti sama ada Perdana Menteri dibodohkan atau sengaja membodohkan diri untuk mempercayai bahawa ayam yang dibelinya hanya berharga RM1.

Jikapun saya yang menjadi peniaga, dan Perdana Menteri berhasrat untuk melakukan majlis di premis saya, tentulah saya juga akan menawarkan sesuatu pada harga yang luar biasa murah seperti yang dilakukan oleh pengurusan NSK Trade City. 

Apa tidaknya, ia sebenarnya adalah jauh lebih baik daripada membelanjakan sejumlah wang untuk tujuan pengiklanan. 

Jika harga purata seekor ayam adalah pada harga RM12 (anggaran 1.5 kg), maka NSK Trade City hanya membelanjakan RM14,000 bagi membolehkan Perdana Menteri berada di premis mereka selama hampir 2 jam! 

Kos membawa para jemputan juga dapat dikurangkan, kerana tawaran luar biasa oleh NSK Trade City kepada para pelanggan yang menyertai majlis pelancaran seperti hari ini.

Namun apa yang tidak diketahui oleh Perdana Menteri bahawa harga di NSK Trade City memang jauh lebih rendah secara purata berbanding sebuah lagi pasaraya besar yang menerajui peruncitan negara dengan slogan ‘mengapa bayar lebih’.

Kisah kenaikan harga barang yang dirasai oleh rakyat tidak boleh selesai dengan gimik ayam RM1 yang dibeli Perdana Menteri ketika majlis pelancaran kerana realiti di luar tidak sama dengan yang dialami oleh Perdana Menteri mahupun Menteri yang berkenaan. 

Apakah wajar jika seorang yang berada di satu lokasi lain terpaksa pergi ke lokasi yang lain hanya kerana untuk mendapatkan pengurangan harga bagi sejumlah barang.  Apakah sudah diambil kira kos pengangkutan, tol dan lain-lain kos melepas.

Beberapa bulan lalu, seorang Menteri kabinet yang bergelar Senator yang diangkat daripada sektor perbankan menguar-uarkan bagaimana beliau terpaksa ke pasar Dengkil daripada kediamannya di Putrajaya hanya kerana mahu mendapatkan barangan pada harga yang lebih rendah daripada tempatnya di Putrajaya.

Sama ada disedari atau tidak si Menteri ini sebenarnya telahpun memberi gambaran bagaimana rakyat jelata seperti anda dan saya sebenarnya bergelut dengan kenaikan harga barang di lokaliti masing-masing.  

Jika anda membawa RM100.00 pada hari ini, sebenarnya anda hanya pulang dengan menjinjit 2 atau 3 beg plastik sendirian tanpa perlu bantuan, lainlah jika RM100 dihabiskan untuk membeli kangkung sahaja!


Seperti kata Perdana Menteri “jangan mengadu harga barang naik, kerana kamu mempunyai pilihan”.
 

APA SELEPAS BERSALAH ANWAR?

Akhirnya Ahli Parlimen Permatang Pauh dan Ketua Umum Pakatan Rakyat didapati bersalah kerana meliwat bekas pembantu peribadinya yang tidak lari ketika cuba diliwat.

Berita disabitkan kesalahan dan dihukum penjara selama lima tahun bukanlah satu berita yang memeranjatkan.  Ini kerana kerajaan BN memang berhasrat untuk menegakkan keadilan demi mangsa liwat yang teraniya kerana tidak melarikan diri ketika cubaan meliwat.

Kita sepatutnya merasa bangga kerana kesungguhan kerajaan BN memastikan bahawa mereka yang bersalah akan menerima hukuman setimpalnya.  Namun apabila tiada siapa pun ‘terdakwa’ dalam kes PKFZ yang bernilai berbillion ringgit, mungkin kita terpaksa juga menerima hakikat bahawa sistem kehakiman di Malaysia adalah yang terbaik di rantau ini.

Rakyat Malaysia yang cintakan keadilan gaya kerajaan BN khususnya para pengundi di Kajang sepatutnya berterima kasih dan bersyukur dengan usaha kerajaan BN melewatkan tarikh penamaan calon dan pengundian dalam Pilihanraya Kecil N25 Kajang.  Ini kerana jika tidak sudah tentu akan berlaku pilihanraya kecil dalam tempoh yang singkat jika selepas Datuk Seri Anwar Ibrahim menjadi wakil rakyat, terpaksa pula mengosongkan kerusinya kerana didapati bersalah.

Dengan keputusan pada hari Jumaat yang lalu, tentulah telah membantutkan usaha Datuk Seri Anwar Ibrahim menjadi calon pada PRK N25 Kajang nanti.  Jika rayuan terakhir di Mahkamah Persekutuan tidak berjaya, maka beliau akan sekali lagi menjadi penghuni di penjara Sungai Buloh.

Kegagalan rayuan ini juga akan menyebabkan satu lagi pilihanraya kecil terpaksa diadakan, kali ini di Parlimen Permatang Pauh.

Jika benar Datuk Seri Anwar Ibrahim akan menjalani hukuman penjara selama 5 tahun yang disifatkan oleh ‘masih berperikemanusiaan’ oleh Presiden Perkasa, maka hukumannya akan berakhir hampir dengan kehadiran Pilihanraya Umum ke-14 pada tahun 2017 atau 2018.

Mendiang Nelson Mandela yang meninggal dunia pada 5 Disember 2013 menjadi Presiden Afrika Selatan ketika usianya adalah 76 tahun, maka tidak mustahil jika ketentuan Allah SWT yang mengizinkan Datuk Seri Anwar Ibrahim mencapai cita-citanya, ini kerana lima tahun akan datang usianya hanyalah 72 tahun.

Benarlah lanskap politik Malaysia berubah sama sekali selepas isu pemecatan Datuk Seri Anwar Ibrahim pada tahun 1998.  Sedekad selepas itu, tsunami politik melanda Malaysia pada Pilihanraya Umum ke-12 pada tahun 2008, apabila pembangkang berjaya menawan Perak, Kedah, Selangor dan Pulau Pinang di samping mengekalkan Kelantan.

Walaupun bilangan negeri yang dimenangi oleh pembangkang berkurangan pada PRU ke-13, namun prestasi BN adalah lebih teruk daripada ketika PRU ke-12 malah gagal merebut kembali negeri-nergeri seperti Pulau Pinang dan Selangor sungguhpun pelbagai usaha dilakukan khususnya di Selangor melalui kempen Sayangi Selangor, Yakini BN.

Mungkin Datuk Seri Anwar Ibrahim bukanlah tokoh yang boleh dibanggakan moralnya, jika diambilkira hukuman yang dilaksanakan oleh mahkahmah baru-baru ini, namun umum tahu, apa sebenarnya agenda di sebalik Kes Liwat II.

Usaha menghalang Datuk Seri Anwar Ibrahim mengetuai negeri Selangor memang dianggap berjaya setakat ini, namun seperti kata pembangkang bahawa isu Menteri Besar Selangor bukanlah persoalan yang sebenarnya, tetapi ia juga seperti agenda kecil dalam agenda yang lebih besar. 

Mungkinkah BN akan memenangi kerusi N25 Kajang dalam Pilihanraya Kecil nanti, semuanya kini seperti terhenti dengan insiden kehilangan pesawat MH370 yang membawa 227 penumpang dan 12 orang anak kapal.  Saya tidak mahu berdoa untuk yang lain pada ketika ini kecuali untuk MH370!


 

LEMBU PUNYA SUSU, SAPI DAPAT NAMA!

Cerita lembu dan sapi bukanlah cerita yang baru.  Tidak pernah kita dapat membeli minyak ‘lembu’ tetapi yang diperolehi adalah minyak ‘sapi’.  Walaupun minyak sapi dihasilkan daripada susu lembu, namun kredit kepada lembu bukan sahaja tidak ada, malah dinafikan pada aspek komersilnya.

Sabtu lalu, telah berlangsung upacara perasmian Jambatan Kedua Pulau Pinang.  Jambatan Sultan Abdul Halim Muadzam Shah  yang diberi nama sempena DYMM Yang DiPertuan Agong telah mula digunakan dan dibuka untuk manfaat rakyat.

Kisah pembinaan jambatan kedua di Pulau Pinang pertama kali disuarakan pada tahun 1992, kemudiannya dirancang pada tahun 1996 namun ia hanya mula dibina pada tahun 2008, ketika Pak Lah menjadi Perdana Menteri, lagipun Pulau Pinang adalah negeri kelahiran Perdana Menteri ketika itu, maka tentulah sebagai Perdana Menteri, Pak Lah mahu jambatan kedua menjadi realiti.

Jambatan Pulau Pinang yang pertama dibina pada tahun 1982, ketika Dr. Mahathir menjadi Perdana Menteri, dan selepas lebih tiga dekad dan pertambahan kenderaan yang menggunakan jambatan tersebut dan cerita kesesakan di atas jambatan seolah-olah menjadi satu rutin.  Maka sebab itulah usaha merealisasikan pembinaan jambatan kedua dilaksanakan, ketika itu Pulau Pinang diketuai oleh Tan Sri Koh Tsu Koon sebagai Ketua Menterinya.

Itu kisah pra pembinaan jambatan Pulau Pinang pada tahun 2006, selepas beberapa ketika pembinaannya dimulakan pada tahun 2008 dan selepas tsunami pilihanraya pada Mac 2008, pemerintahan Pulau Pinang beralih daripada Gerakan BN kepada DAP Pakatan Rakyat.

Akhirnya selepas dua kali Pilihanraya Umum dan usaha merebut Pulau Pinang daripada pembangkang gagal, jambatan kedua Pulau Pinang siap sepenuhnya dan dibuka secara rasmi pada 1 Mac 2014 yang lalu.

Ironinya, jambatan kedua dibina bermula dari Batu Kawan yang merupakan kawasan yang diwakili oleh Tan Sri Dr. Koh Tsu Koon, mantan Ketua Menteri Pulau Pinang.  Tentulah visi dan wawasan beliau sebagai Ketua Menteri terkandas selepas peralihan pemerintahan negeri kepada DAP.

Walaupun Perdana Menteri dalam ucapannya menyebut bahawa “…inilah semangat yang perlu kita pupuk, perlu ada cita-cita besar kepada Malaysia.  Oleh itu adalah penting walau apa pun fahaman politik kita, kita perlu utamakan pembangunan negara”.

Sebagai seorang pemimpin tentulah beliau merasa terkilan kerana usaha merampas kembali Pulau Pinang dari pembangkang gagal pada PRU 13 yang lalu, namun demi manfaat rakyat dan negara rasa terkilan ini haruslah diketepikan. 

Jambatan Sultan Abdul Halim Muadzam Shah yang panjangnya 24 km keseluruhannya dan 16.9 km terhampar di atas air adalah yang terpanjang di Asia Tenggara.  Diilhamkan oleh Tun Dr. Mahathir, direalisasikan oleh Tun Abdullah Badawi dan akhirnya sehingga kini diwarisi oleh Lim Guan Eng.

Jika Negeri Selangor terpaksa membelanjakan lebih RM9 billion ringgit untuk mengambilalih konsesi air di negeri itu, nampaknya Kerajaan Pulau Pinang DAP lebih beruntung kerana pembinaan Jambatan Kedua yang akan menjadi satu lagi ikon dan pemangkin ekonomi negeri dilaksanakan tanpa perlu mengeluarkan modal.


Betullah kadang-kadang lembu perlu berkorban untuk sapi mendapat namanya!
 
 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. kaki sakat - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger