BERKIBLATKAN ARTIS?

Seorang teman yang menghadiri majlis pratonton teater muzikal terbaru Tiara Jaqueline, mengakui bahawa dia hampir sahaja berdengkur di atas kerusinya. Walaupun dia peminat tegar teater melayu namun menonton lambakan teater muzikal di Istana Budaya bukanlah prioritinya. Malah katanya jika itulah persembahan yang kononnya bertaraf antarabangsa, nyatalah Tiara selaku penerbit telah kena ‘kencing’ dengan pengarah dari Barat itu. Mungkin selepas ini Tiara harus belajar menghargai bakat dan keupayaan pengarah tempatan.

Apa tidaknya, jika majlis pratonton yang lazimnya dihadiri oleh para wartawan media dihentikan hanya selepas lebih sedikit dari satu jam, dan diakhiri dengan permohonan maaf oleh pengarahnya kerana beberapa masalah teknikal, saya agak tergamam dan sukar mempercayainya sebagai buah tangan seorang pengarah yang didatangkan dari West End bagi menghasilkan teater muzikal ala Broadway! Seorang teman melawak bahawa anak-anak muda dari Stor Teater DBP mampu melakukan lebih dari itu. Jika tidak kerana muzik dan alunan lagu-lagunya sudah pasti, teater muzikal itu lebih ‘hampeh’! (baca: didukungi oleh anak tempatan)

Kisah bagaimana Istana Budaya menjadi medan lambakan teater muzikal bukanlah cerita baru di kalangan penggiat mahupun penggemar teater di sekitar Lembah Kelang khususnya dan Malaysia amnya. Apa tidak, sebut sahaja Istana Budaya, apa yang terpacul dalam kotak ingatan kita ialah teater muzikal yang akan diselitkan pula seorang dua artis untuk tujuan komersil atau untuk menarik perhatian golongan muda meminati teater, suatu frasa eskapism!

Apakah pihak-pihak berkenaan beranggapan dengan tempelan seorang dua artis ini boleh menaikkan imej teater di negara kita? Mungkin pada permulaannya sebagai tarikan namun lama-kelamaan sifat meluat terhadap hal ini akan menyebabkan penggiat teater tulin akan meminggirkan diri dari istana ini kerana hanya diselaputi oleh ‘glamor buatan yang sementara’.

Kisah artis-artis digunakan sebagai tarikan bukan taktik dan strategi baru malah dianggap lapuk dan tidak membantu untuk jangka waktu panjang. Yang terkini ialah apabila saya terdengar sebuah iklan dalam sebuah radio yang menggelar stesen mereka ‘Muzik Retro Terbaik’ menyiarkan iklan sebuah pameran halal dengan bunyi iklannya “yang menariknya ada artis-artis terkenal … blah blah blah blah..”. Maaf, saya tidak menyalahkan stesen radio berkenaan!

Jika penganjur pameran halal yang diuar-uarkan akan menyediakan 700 ruang pameran, berkiblatkan artis untuk menarik pengunjung ke pameran, saya percaya ada sesuatu yang tidak kena dengan masyarakat Malaysia. Menghadiri sesuatu pertunjukan teater kerana ada artis sipolan-sipolan atau menghadiri pameran halal kerana ada persembahan artis sipolan-sipolan, saya kira rakyat Malaysia harus memuhasabah diri, menghadiri persembahan teater kerana nilai teaternya seperti juga menghadiri pameran halal kerana informasi yang bakal dikutip seusai pameran. Cukup-cukuplah kita meletakkan artis sebagai idola!

Share this article :
 

+ komen + 4 komen

zalia
7 Oktober 2011 12:26 PTG

setuju sngt..TJ kena kencing ngan mat salleh, pengarah malaysia lebih hebat dari itu!

anep
7 Oktober 2011 12:35 PTG

saya tidak menonton, tetapi ramai kawan yang menonton kecewa dengan persembhan hambar,

alam
7 Oktober 2011 12:37 PTG

tipah tertipu .,.,...oops tiara tertipu, kesian..

ana sepawi
7 Oktober 2011 12:45 PTG

salam tuan siannya kata tiara kena kencing, tapi yg sebenatnya kencing lari ha ha ha aha..setuju pengarah tempatan lebih hebat!

Catat Ulasan
 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. kaki sakat - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger