BERAMAL CARA MALAYSIA


Kisah peminta sedekah yang membanjiri negara kita bukan cerita baru.  Kisah peminta sedakah menjadikan Malaysia sebagai ‘hub’ mereka juga bukan cerita baru.  Peminta sedekah ada di mana-mana, pelbagai lokasi sama ada di medan selera bergerak dari meja ke meja atau juga di lampu isyarat bergerak dari kereta ke kereta.

Ada juga peminta sedekah dari kalangan yang kurang upaya menjadikan tempat tumpuan awam seperti pasar malam sebagai sumber mencari rezeki mereka.  Saya pernah melihat seorang lelaki yang bergerak menggunakan papan luncur di pasar malam meminta ihsan para pengunjungnya. 

Rakyat Malaysia memang pemurah dan tidak banyak karenah dalam menghulurkan derma ikhlas mereka.  Ada juga peminta sedekah dari kalangan yang kurang upaya misalnya yang cacat penglihatan diiring oleh seorang yang menjadi pemandunya.  Tetapi tidak ramai yang tahu bahawa kumpulan peminta sedekah dari kalangan orang buta yang membawa tisu bergerak dari meja ke meja sebenarnya adalah yang begitu terancang dan sistematik.

Saya pernah ditawarkan untuk menjadi pemandu kumpulan peminta sedekah ini.  Mereka berkerja secara kumpulan tiga orang.  Si peminta sedekah yang cacat penglihatan, si tukang bawanya dan si pemandu yang membawa kedua mereka dari satu lokasi ke satu lokasi.  Dengan operasi bermula dari jam 8 malam hingga ke pukul dua pagi, setiap dari mereka mampu meraih sehingga RM200 seorang selepas pembahagian sama rata sesama mereka.

Selain itu ada pula sindiket yang mempergunakan anak-anak yatim bagi tujuan mengutip derma kononnya untuk pembinaan madrasah dan sebagainya.  Hari ini saya menyaksikan sendiri bagaimana pemurahnya rakyat Malaysia yang menghulurkan bantuan (kononnya dalam bentuk zakat) kepada penerima dari kalangan mereka yang mengendalikan rumah anak yatim. 

Teman saya, seorang kakitangan awam dari negeri Melaka, meminta saya menemaninya ke sebuah rumah anak yatim di Sendayan, selepas beberapa kali tersasar, kami akhirnya menemui taman yang dimaksudkan malah menemui pula rumah yang menjadi tempat penempatan anak-anak yatim.  Tetapi rumah yang dimaksudkan tidak pula dihuni oleh sesiapa pun, dengan alasan kesemua mereka bercuti sempena cuti sekolah.

Gambar Hiasan 
Selepas beberapa panggilan telefon, akhirnya teman saya tadi menemui salah seorang petugas rumah anak yatim yang dimaksudkan di perhentian bas, apabila saya berbual, banyak yang saya merasa agak ragu-ragu dengan penjelasannya.  Namun seperti rakyat Malaysia yang lazimnya begitu pemurah, teman saya tadi yang mungkin telah berniat untuk bersedekah menyerahkan sejumlah wang yang akhirnya saya ketahui sebanyak RM1000, dan diberikan resit oleh sipetugas tadi.

Kerana rasa ragu-ragu saya sempat menjengah resit yang ditulis oleh petugas tadi dan agak terganggu kerana cop yang berbeza daripada yang digunakan oleh petugas tadi.  Namun apabila hal ini saya utarakan kepada teman saya tadi, dia hanya mengatakan bahawa dia memang berniat untuk bersedekah kerana terdapat kumpulan dari rumah anak yatim tersebut pernah hadir ke tempat kerjanya bagi memohon sumbangan dan menjual biskut yang dihasilkan mereka.

Walaupun derma RM1000 hanya berlaku di pondok perhentian bas, teman saya tadi berpendapat bahawa dia memang ikhlas untuk bersedekah, jika si petugas tadi tidak jujur itu urusannya dengan  Allah SWT.  Potret rakyat Malaysia yang prihatin!
Share this article :
 

+ komen + 3 komen

anis
29 Disember 2011 1:54 PTG

sesuai ke zakat diberikan semacam itu, entahlah..

anis
29 Disember 2011 7:21 PTG

saya suka pilihan gambar nya sbb mgkin peminta sedekah lebih mewah dari rakyat kita..

30 Disember 2011 6:19 PTG

nak sedekah pun cari la org yang betul2 miskin dan terus belikan barangan keperluan...atau cari lah rumah anak yatim @ tahfiz yang betul2 ada penghuninya....

Catat Ulasan
 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. kaki sakat - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger